Fakultas Teknologi Kedirgantaraan – Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma Menerapkan Protokol Kesehatan Ketat dalam Kegiatan Praktikum

Dalam rangka antisipasi penyebaran virus covid-19, pemerintah telah menyusun protokol kesehatan yang akan dijalankan oleh sejumlah instansi sesuai dengan bidangnya masing masing, salah satunya kampus UNSURYA.

Menjelang pergantian tahun ajaran baru, Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menyampaikan sejumlah panduan terkait kegiatan akademik di lingkungan perguruan tinggi. Salah satu kebijakan beliau terkait penyelenggaraan tahun akademik baru adalah mengizinkan pelaksanaan prioritas jika memenuhi protokol kesehatan dan kegiatan lainnya yang tidak dapat dilakukan secara daring seperti penelitian di laboratorium dan praktek dengan memenuhi protokol kesehatan secara ketat.

Fakultas Teknologi Kedirgantaraan pun mengikuti aturan protokol kesehatan dalam hal praktikum mengingat program studi Teknik Penerbangan dan Teknik Aeronautika banyak sekali praktikum untuk memenuhi sks yang sempat tertunda karena bencana berskala nasional non-alam yaitu virus covid-19.

Gambar.1. Social Distancing yang diterapkan saat praktikum hangar

Dalam hal ini, FTK telah menyiapkan beberapa hal untuk memenuhi protokol kesehatan yang telah disampaikan oleh pemerintah. Protokol yang telah disiapkan oleh FTK adalah dengan meminta para mahasiswa yang melaksanakan praktek untuk memakai masker, lalu fakultas juga menyediakan hand sanitizer dan face shield yang mana tiap mahasiswa diminta untuk memakai hand satinizer dan face shield sebelum memasuki laboratorium/hangar untuk praktek. Kemudian, setelah memakai hand sanitizer, face shield, dan masker, mahasiswa di cek suhu tubuhnya sebelum memasuki laboratorium/hangar oleh laboran/instruktur. Apabila diatas 37oC maka mahasiswa tersebut tidak di izinkan untuk mengikuti praktikum. Social distancing juga diberlakukan oleh fakultas dengan menerapkan jarak kurang lebih 1 meter dan membatasi mahasiswa yang ingin memasuki laboratorium/hangar dengan menerapkan sistem jadwal bergelombang dan dibatasi tiap 1 kelompoknya.

Gambar 2. Pengecekan suhu yang dilakukan oleh laboran sebelum memasuki laboratorium

 

Gambar 3. Pemakaian masker dan face shield selama mengikuti praktikum

Pengenalan Dunia Kedirgantaraan Kepada Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Sebagai Landasan Program: Next Generation Aviation Professional

Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) yang telah dilakukan oleh Fakultas Teknologi
Kedirgantaraan (FTK) merupakan perwujudan tanggung jawab dan loyalitas dalam
melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi. Mitra kegiatan PKM yang dilakukan merupakan SMKN 08 Bekasi yang dua tahun belakangan telah membuka program Airframe Powerplant. Oleh karena itu sangat tepat sekali kalau FTK berperan sebagai tempat memberikan informasi, masukan dan saran agar segala bentuk hal yang terkait dengan kurikulum pendidikan baik teori dan praktek dapat didiskusikan ataupun dikolaborasikan. Selain itu informasi tentang perkembangan dunia penerbangan juga dapat disharing dengan adik-adik SMKN 08 Bekasi. Adapun tema-tema yang dibawakan oleh Dosen FTK untuk adik-adik SMKN 08 Bekasi adalah :

1. Pengenalan Dunia Kedirgantaraan Melalui Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma
2. Memenuhi Kapasitas dan Kapabilitas Teknik Pesawat Udara di Indonesia
3. Praktek Pembekalan Dasar Teknisi PerawatanPesawat Udara
4. Pengantar Ilmu Teknik Penerbangan

Adapun tema pertama dibawakan oleh Bismil Rabeta, ST, MT selaku Ketua Program Studi Teknik Aeronautika pada tanggal 13 Desember 2019 di ruangan kelas serbaguna SMKN 08 Bekasi. Dalam presentasinya dikenalkan profile dari Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma (Unsurya) selain itu juga diperkenalkan prodi Diploma tiga Teknik Aeronautika beserta dengan program khusus AMTO dan Program Sarjana S1 Teknik Penerbangan serta kegiatan-kegiatan di Unsurya termasuk kegiatan Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM). Hal lainnya yaitu kiprah lulusan yang telah bekerja di perusahaan multinasional seperti PT.GMF Aeroasia (Garuda Maintenance Facility Aeroasia), PT. Lion Air dan PT. BAT (Batam Aero Technic) dan tidak kalah pentingnya yaitu informasi mengenai masa depan dan jenjang karir didunia penerbangan kedepan untuk adik-adik SMKN 08 Bekasi dijabarkan dengan detail dan komprehensif.

Untuk tema kedua dibawakan oleh Tri Susilo, ST, MT selaku dosen tetap Teknik Aeronautika pada tanggal 14 Desember 2019 yang menjelaskan mengenai pertumbuhan dan perkembangan dunia Industri saat ini yang tidak lepas dari kebutuhan sumber daya manusia. Sebagai contoh yaitu peningkatan jumlah penumpang yang diikuti dengan peningkatan jumlah lalu lintas udara yang berimbas pada kemampuan airport (bandar udara) dan fleet (armada) yang tersedia untuk menampung jumlah penumpang yang meningkat tersebut. Belum lagi peningkatan tersebut juga akan berimbas kepada pabrik pembuat pesawat terbang dan pembuat engine pesawat serta komponen-komponennya, sehingga kehadiran dari teknisiteknisi perawatan pesawat masa depan sangat dibutuhkan oleh MRO (Maintenance Repair
dan Overhaul) baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Selain itu yang tidak kalah penting untuk peningkatan kompetensi diri seorang teknisi maka dari dini perlu ditingkatkan dalam hal kehandalan komunikasi berbahasa inggris dengan minimum TOEFL 450 (tahun 2019). Luar biasa sekali pencerahan dari Pak Tri Susilo untuk adik-adik SMKN 08 Bekasi.

Untuk tema ketiga dilakukan oleh tim Instruktur Unsurya yang diawaki oleh Dendra Bradikta, Anday Sukendar dan Duddy Abdurrahman. Praktek dilaksanakan di Workshop Unsurya pada tanggal 15 Desember 2019. Sebelum praktek dilakukan, maka terlebih dahulu dilakukan briefing sambil menikmati snack makan pagi yang telah disediakan. Kegiatan praktek merupakan hardskill yang harus dimiliki oleh seorang teknisi perawatan pesawat terbang yaitu locking wire dan cotter pin dimana kegiatan ini sangat seringkali dijumpai dalam perawatan pesawat terbang, baik saat memasang komponen maupun pada saat pelepasan komponen pesawat terbang. Kegiatan dilanjutkan dengan visit ke pesawat terbang, dimana para instruktur menjelaskan mengenai komponen utama pesawat terbang dan komponen mesin turbin gas yang ada dipesawat CASA 212-100 dan Marchetti SF-260.

Untuk tema keempat dibawakan oleh Dosen tetap Teknik Aeronautika yaitu Mufti Arifin, ST,MT pada tanggal 18 Desember 2019 di ruang serbaguna SMKN 08 Bekasi. Beliau menjelaskan mengenai orang-orang yang terkait dalam sistem transportasi udara secara detail dan komprehensif berikut dengan tugas dan tanggung jawabnya. Selain itu dalam presentasinya juga dijelaskan mengenai pertumbuhan pesawat terbang dan juga perkembangan teknologi dalam pesawat terbang yang dilihat dari segi material, teknologi avionik serta endurance capability. Hal lain yang tidak kalah penting, penjelasan mengenai konsep maintenance dan alur proses jika terjadi defect atau kerusakan pesawat dijelaskan secara detil dalam presentasinya. Terimakasih atas pencerahannya Pak Mufti Arifin.

 

By : Bismil Rabeta

Mengenalkan Science, Technology, Engineering And Mathematics (STEM) Kepada Siswa Sekolah Menengah Dengan Media Lego Education

STEM merupakan singkatan dari sebuah pendekatan pembelajaran interdisiplin antara
Science, Technology, Engineering and Mathematics. Tujuan dari pembelajaran dengan
pendekatan STEM cocok untuk diterapkan pada pembelajaran sekolah menengah yang
subjek dalam pembelajarannya membutuhkan pengetahuan yang komplek. Gonzalez &
Kuenzi (2012) menemukan bahwa STEM memiliki arti pengajaran dan pembelajaran yang
berkaitan dengan bidang Sains, Teknologi, Engineering dan Matematika. Pendekatan STEM tidak hanya dapat dilakukan dalam tingkat pendidikan dasar dan menengah saja, tetapi juga dapat dilaksanakan sampai tingkat kuliah bahkan sampai jenjang postdoctoral. Manfaat dari pembelajaran STEM yang berkelanjutan sebaiknya mulai ditunjukkan oleh pendidikan sejak dini dan pada tahap peserta didik sudah mampu mengkombinasikan antara pengetahuan kognitif dan psikomotorik. Penggunaan pendekatan STEM dalam bidang pendidikan memiliki
tujuan untuk mempersiapkan peserta didik agar dapat bersaing dan siap untuk bekerja sesuai bidang yang ditekuninya. Pada masa pendidikan sekolah menengah atas program ilmu alam, peserta didik sebaiknya disiapkan untuk dilatih dalam menggunakan segala sumber daya yang dimiliki. Bekal ini ini selanjutnya digunakan peserta didik setelah menempuh jenjang pendidikan SMA. White (2010) menyatakan bahwa pendekatan STEM dalam pembelajaran akan memberikan pengenalan yang bagi peserta didik pasca melewati masa sekolah. Pengenalan ini sangat bermanfaat bagi peserta didik dalam melanjutkan pendidikan pada tingkat universitas baik itu untuk ilmu murni maupun pada pendidikan sains terapan. Berdasarkan data survei yang dilakukan secara global di lima Negara (United States, German, Russia, China, dan Japan) oleh The Harris Poll atas nama LEGO® Education mulai
6 – 28 Februari 2019, di antara 5.002 siswa, 5.001 orang tua, dan 1.152 guru. Kesimpulan yang didapat dari hasil survey tersebut ialah “Siswa kurang percaya diri di sekolah, terutama dalam mata pelajaran STEAM”. Kekurangan ini menjadi perhatian oleh siswa, guru, dan orangtua. Kepercayaan diri adalah pola pikir: untuk mengeksplorasi dan mengambil risiko dengan kuat, keyakinan positif dalam kemampuan seseorang untuk mencapai tujuan. Hal ini
mendorong kemauan untuk mencoba sesuatu yang baru, untuk merangkul proses belajar dan bekerja guna mencapai penguasaan dalam topik tertentu. Hal itu membangun kepercayaan dalam mengetahui bahwa kegagalan adalah bagian dari pembelajaran itu sendiri. Tugas bagi para pendidik adalah untuk membantu siswa membangun masa depan mereka. Pendidik harus menerapkan strategi yang bervariasi serta alat untuk menjamin siswa mereka memiliki keyakinan dalam kemampuan mereka untuk belajar dan memperoleh keterampilan yang
diperlukan untuk kebutuhan dunia saat ini. Tantangan dari seorang pendidik adalah menyediakan sebuah sistem pendidikan yang menciptakan kesempatan kepada peserta didik untuk menghubungkan antara pengetahuan dan keterampilan sehingga menjadi familiar bagi setiap peserta didik. Kesempatan tidak akan tercipta jika pengetahuan dan keterampilan dipisahkan dalam suatu proses pembelajaran.
Sebuah artikel terbaru oleh Saga Briggs mencatat bahwa kepercayaan diri siswa dapat mempengaruhi kinerja sebanyak 12 persen. Kepercayaan diri siswa dalam kemampuan mereka untuk belajar dan memecahkan masalah adalah kunci menentukan performa pendidikan. Bahkan, rasa percaya diri, sering didefinisikan sebagai self-efficacy, tampaknya menjadi prediktor yang lebih penting dibandingkan prestasi akademik daripada harga diri. Itu
berarti bahwa membangun rasa percaya diri adalah komponen kunci dari keberhasilan akademis dan seumur hidup. Jadi bagaimana kita mengolah rasa percaya diri ini pada siswa sedemikian rupa sehingga mereka merangkul trial and error, memecahkan tantangan besar atau kecil dan menyambut proses belajar.
Melalui Hands-on Learning (Belajar Sambil Praktik atau Belajar Langsung), siswa mampu menyerap pengalaman dunia nyata dan menerapkan apa yang mereka pelajari. Siswa membangun kepercayaan diri karena mereka mampu bekerja dengan ide-ide, merefleksikan pengalaman mereka dan menerapkan upaya menjadi apa yang mereka buat.
Berdasarkan latar belakang maka Fakultas Teknologi Kedirgantaraan ingin mengambil bagian dalam pengenalan Science, Technology, Engineering and Mathematics bagi siswa sekolah menengah agar mempersiapkan mereka melanjutkan pendidikan ataupun yang akan bekerja pada industri. Pada Mitra yang pertama yaitu Pondok Pesantren Sya’airullah Bekasi, dilaksanakan pada hari Selasa, 10 Desember 2019 dengan peserta adalah siswa dan siswa SMA Sya’airullah. Hari kedua yaitu hari Rabu, 11 Desember 2019, dengan peserta adalah
siswa dan siswa SMP Sya’airullah Bekasi. Pada Mitra yang kedua adalah SMKN 08 Bekasi, juga terbagi jadi dua hari yaitu hari pertama Jumat, 13 Desember 2019, dengan peserta adalah siswa dan siswi jurusan Airframe Powerplant kelas XI. Pada hari kedua, Sabtu, 14 desember 2019 pesertanya adalah siswa dan siswi jurusan Airframe Powerplant kelas X. Kegiatanya adalah mengajarkan konsep dan penggunaan Pulley, Gear & Screw, serta
mengajarkan konsep dengan membuat model The Walker sehingga capaian pembelajarannya adalah siswa dapat memahami konsep dan penggunaan Structures, Wheel & Axle dan siswa memahami dan mengeksplorasi konsep Gear, Levers, Linkages, Ratchet, Force, Friction dan mengukur waktu. Siswa diarahkan untuk membentuk kelompok-kelompok kecil, dimana setiap kelompok berisi sekitar 4-8 siswa, kemudian tiap kelompok diberikan 1
set lego education, buku panduan serta work sheet. Siswa dibekali panduan penyusunan serta pengisian work sheet dengan mengamati fenomena atau gaya-gaya fisika yang terjadi.

DAFTAR PUSTAKA
Gonzalez, H.B. & Kuenzi, J.J., 2012, Science, Technology, engineering and Mathematics (STEM) Education: A Primer, Congressional Research Service.
White, D.W., 2010, What Is STEM Education and Why Is It Important?, Florida Association of Teacher Educators Journal, Volume 1 Number 14 2014 1-9, http://www.fate1.org/journals/2014/white.pdf
Briggs, Saga, 2014, Why Self-Esteem Hurts Learning But Self-Confidence Does The Opposite, https://www.opencolleges.edu.au/informed/features/self-efficacy-and-learning, diakses pada 8 Agustus 2019
The Harris Poll, 2019, Harris Insights & Analytics, A Stagwell LLC Company, Confidence in Learning Poll, Lego Education

 

By : Endah Yuniarti

KIP Kuliah Ditingkat Pendidikan Tinggi

Mengacu pada RAPBN 2020, peserta didik yang berhak memperolah KIP Kuliah harus sudah memiliki KIP sejak disekolah. Kepemilikan KIP sejak masih sekolah terkait dengan eligibilitas penerima bantuan dana pendidikan. Artinya, peserta didik dari keluarga kurang mampu dapat terus melanjutkan pendidikannya hingga kejenjang perguruan tinggi.

Peserta didik yang telah memiliki KIP sejak sekolah dapat mengikuti seleksi masuk PTN atau PTS pada jurusan yang diinginkannya salah satunya Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma. Salah satu persyaratan KIP dari sekolah dapat berlanjut menjadi KIP Kuliah adalah PTN atau PTS yang dipilih telah memiliki akreditasi A/B, begitu pula dengan jurusan atau program studinya.

Setelah lolos seleksi masuk, KIP dapat langsung diajukan untuk menjadi KIP Kuliah. PTN atau PTS yang bersangkutan dapat memepertimbangkan kelayakan kelanjutan KIP menjadi KIP Kuliah dengan melakukan verifikasi atas keadaan ekonomi keluarga terkini.

Selain ditujukan bagi mahasiswa berprestasi dari keluarga kurang mampu, KIP Kuliah juga mengutamakan mahasiswa pada perguruan tinggi vokasi atau politeknik. Pada perguruan tinggi non-vokasi, mahasiswa pada jurusan-jurusan sains dan teknologi juga mendapat prioritas

 

Sumber: akupintar.id

Teknik Penerbangan Bukan Sekolah Pilot

Teknik Penerbangan merupakan jurusan dimana kamu belajar tentang analisis, perancangan, pembuatan model, ujicoba, dan pengoperasian pesawat terbang, pesawat antariksa, misil, satelit, ataupun roket. Yup, inilah jurusan yang tepat buat kamu-kamu yang punya minat pada teknologi, mesin, ataupun teknik – khususnya pada pesawat.

Tak terbatas pada desain mesin-mesin buatan yang menggunakan bahan bakar seperti pesawat, kereta api, motor, atau mobil, dijurusan ini kamu juga belajar tentang rancangan gedung pencakar langit, struktur bola golf, teknik kendali terbang, teknik propulsi, aeroelastisitas, interaksi mesin dan manusia, hingga teknik material. Pada intinya, mahasiswa Teknik Kedirgantaraan mengulik tentang benda-benda bergerak dan keterkaitannya dengan ruang udara.

Cakupan ilmu rekayasa penerbangan cukup luas, mulai aerodinamika, manajemen produksi pesawat terbang, hingga manajemen bandara. Pesawat tanpa awak yang digunakan dalam misi pemantauan batas negara maupun peperangan adalah salah satu hasil penerapan ilmu rekayasa penerbangan. Sementara itu, ilmu aerodinamika yang turut dipelajari dijurusan ini bermanfaat dalam industri motor, mobil, hingga tempat tinggal.

 

Prospek Kerja Alumni Teknik Penerbangan

Jadi, cukup jelas ya, Teknik Kedirgantaraan tuh bukan sekolah penerbang atau pilot – bukan pula sekolahnya teknisi yang bertugas memperbaiki pesawat terbang. Sebaliknya, dijurusan inilah dicetak tenaga-tenaga ahli yang mampu menciptakan dan mengembangkan teknologi penerbangan Indonesia yang lebih canggih.

Alumni jurusan inipun memiliki peluang kerja yang menjanjikan diberbagai sektor industri kedirgantaraan maupun lembaga penerbangan. Pada industri manufaktur, bidang kerja teknisi kedirgantaraan mencakup industri komponen pesawat terbang, komponen optronika/ avionika, komponen landing-gear/ hidrolika, komponen standar, dan lain-lain. PT DI – terlepas dari kondisinya saat ini – ataupun PT. INTI merupakan dua perusahaan besar dibidang industri manufaktur di Indonesia.

Pada industri jasa perawatan, ada Koharmat-AU, MMF, INDO-PELITA, GMF-Aero Asia, dan ACS-PT.DI. Pada jasa angkutan udara, kamu bisa bekerja di PT. MNA, PT. GIA, air charter, maupun maskapai udara. Bahkan, Kohanudnas, Telkom, PSN, atau Satelindo sebagai perusahaan jasa telekomunikasi yang bergerak dibidang teknologi informasi juga membutuhkan teknisi kedirgantaraan.

Bagaimana dengan peluang kerja dilembaga penerbangan? Peluang kerja alumni Teknik Kedirgantaraan dibutuhkan dilembaga penelitian seperti LAPAN, Dislitbang AU, atau BPPT/ Puspiptek. Lembaga pendidikan seperti Sekbang AU atau ITB juga memerlukan ahli kedirgantaraan sebagai tenaga pengajar. Dan kamupun bisa menjadi Pegawai Negeri dengan bekerja dilembaga pemerintahan, misalnya di Departemen Perhubungan.

Jika kamu menginginkan peluang karir internasional yang lebih menjanjikan secara finansial, jangan khawatir. Industri manufaktur global seperti Embraer di Brasil, Boeing di Amerika Serikat, Airbus di Eropa, atau de Havilland di Kanada adalah pilihan kerja yang menggiurkan. Atau, jika kamu lebih tertarik pada industri jasa penerbangan, coba saja Cathay Pacific atau Air Asia. Menjadi tenaga pengajar kedirgantaraan internasional? Kenapa tidak! Ada NTU di Singapura atau NLR di Belanda yang bisa kamu coba.

Selain pada bidang penerbangan, alumni Teknik Kedirgantaraan juga bisa bekerja pada bidang industri otomotif, pertambangan minyak, industri konstruksi umum, bahkan bisa menjadi konsultan teknik. Pingin punya masa depan yang cemerlang? Boleh nih, dipertimbangkan kuliah dijurusan ini.

 

Sumber: akupuntar.id